Thursday, January 5, 2017

Hikayat Penyambung Hayat

Subhanallah

Diam tak diam, hari ni dah hari ke-5 utk tahun 2017. Tak teringat saya nak buat coretan tahun baru pada 1 Januri 2017 lalu. Sesar tak sedar, dah ketinggalan 5 hari. Tapi takpalah, sebab walaupun terlambat tapi saya rasa bersyukur sebab masih bersemangat nak berblog. Sangka saya, blog ni akan terkubur terus pada 2016. Memang pada satu tahap, saya rasa hilang mood nak menulis bukan sebab tak ada idea tapi sebab saya ada banyak 'fear'.

Kalau dulu saya menulis dengan semangat penulis tegar yang merakamkan setiap kejadian menurut sudut pandangan mata saya sendiri. Tapi selepas menghadiri banyak kuliah dan tazkirah, barulah saya sedar apa juga yang saya tulis ini akan diaudit balik di Mahsyar kelak. Jadi kerana itulah saya mula mengalami banyak fear atau ketakutan untuk tulis sembrono sahaja kerana punyalah halus dan teliti timbangan Allah swt, maka tidak akan ada satu hama tulisan pun yang akan tertinggal kerans semua akan dicatat, ditimbang serta dipertanggungjawabkan.

Masa tu baru saya terfikir dengan setiap perkataan dan perbuatan yang saya rakam dalam bentuk tulisan (sama ada di media cetak atau di alam maya) akan ditayang semula. Takutnya saya kalau apa yang saya coret di blog, FB dan IG akan menjadi penyebab saya terseret ke neraka. Takutnya saya jika apa yang saya tulis akan menyebabkan pembaca terleka atau apa yang saya cadang atau ilhamkan akan menjadi asbab orang lain buat maksiat.

Masyaallah...matilah aku! Itulah jeritan hati saya.

Cukup-cukuplah dengan apa yang saya tulis sewaktu bertugas sebagai wartawan dahulu. Saya kena tulis pasal kecantikan dan fesyen. Di situlah saya banyak melakukan kemaksiatan dan dosa kerana mendedahkan pembaca dengan terlalu banyak fesyen pakaian dan fesyen rambut yang tidak menepati lunas syariat. Dah. Cukup setakat tu saja saya explain pasal masa lalu saya sebagai waryawan dan editor Fesyen sebab saya kalau saya cerita lebih lebih pun, hanya menambah derita dan siksa jiwa saya.

Semoga Allah mengampunkan kesalahan dan dosa saya itu. Apapun, saya tahu, banyak juga tulisan saya di majalah yang menceriakan pembaca, membantu mereka mencari jalan keluar dari kebuntuan dan tekanan. Saya tahu ramai yang teruja menjadi lebih baik selepas mendapat ilham dan motivasi hasil karya dan tulisan saya.

Jadi kerana itu saya ingin terus menulis di blog ini, sebagai kesinambungan dunia wartawan saya dari alam nyata ke alam maya. Saya tahu ramai pembaca Jelita, Perempuan dan Cosmopolitan yang masih ingat saya dan mencari-cari saya di alam maya.

....dan saya pun 'mencari-cari mereka, sebagai pembakar semangat saya', sebab saya dilahirkan sebagai penulis. Jiwa saya mati tanpa menulis. Jadi di sinilah saya berlabuh, dalam blog ini bagi meneruskan kesinambungan hidup saya sebagai penulis, wartawan dan penglipur lara.

Semoga Allah swt memberi saya ilham untuk menulis yang baik baik saja. Tiada syubhah dan riak dan menyakitkan jiwa raga pembaca. Inilah sedekah jariah saya, kepada yang sudi menerimanya....

...menerusi hikayat saya.

Akhir kalam, selamat tahun baru 2017, wassalam

Saturday, December 31, 2016

Utan Cafe Golf Range

Salam

Memang habit saya, kalau nak cari tempat jamu selera di luar kawasan tempat tinggal kami, maka saya akan cari info kat Internet. Setakat ni memang tak menghampakan kerana ramai food bloggers yang rajin kongsi kongsi gambar dan kongsi alamat restoran yang menyajikan makanan lazat dan berbaloi dikunjungi.

Jadi kali ni saya pula nak share satu lokasi restoran yang menyajikan hidangannya memang sungguh menyelerakan. Rambang mata tatkala menatap menunya.

Ada jenis bakar membakar, nasi dan lauk-pauk, mee dan pasta. Tempatnya terletak di celah kehijauan pokok yang tinggi merimbun serta ada padang hijau untuk peminat golf berlatih pukul bola.

Macam mana nak ke Utan Cafe? Tak jauh Majlis Perbandaran Nilai, berhampiran simpang Enstek. Kalau kita datang dari Subang Jaya, Shah Alam dan yang sewaktunya melalui highway Elite, drive terus menuju Nilai dan susur ke kiri menghala ke Majlis Perbandaran Sepang. Ada traffic light kat situ. Kalau ke kanan akan ke Bandar Enstek dan Bagan Lalang. Kalau ke kiri kita akan menuju ke Utan Cafe, kira-kira 5 minit saja dari simpang ni.

Dah dua kali kami makan di restoran ni dan memang tak menghampakan!  Kali pertama kami makan malam dan beberapa hari lalu, kami cuba makan tengahari pula. Mak aiii, semua makanan yang kami pilih sangat sedap dan harga pun berpatutan.


Ini hati lembu masak kicap yang sangat lembut sekali isinya. Masam manisnya just nice!👌


Ini pula daging itik salai. Berebut-rebut kami menyicipnya ~ juicy sangat isinya. Boleh cuba lagi lain kali.

Ini pula gulai lemak telur ikan yang sungguh mengujakan perasaan kerana lemak pedasnya membuatkan rasa telur ikan segar lebih terangkat!



Ini pula udang goreng butter dan sepinggan kepah yang membuatkan kami tersandar kesedapan.

Alhamdulillah. Thank you Allah. 

Tak larat nak cerita dah...kekenyangan ni. Akhir kalam, jumpa di Utan Cafe ya👍