Followers

Monday, March 30, 2015

Bahagia

Bahagia itu Luas Maknanya
(Kitab La Tahzan)

Nikmat bahagia tidak boleh diukur hanya dengan harta benda dan pangkat sahaja kerana ia juga boleh dihayati jika dilihat dengan 'mata iman'. Jika kita faham dan kita amal, maka kita juga boleh menikmati bahagia.

1. Syukur
(Manusia bahagia adalah manusia yang sentiasa bersyukur).

MANUSIA perlu sentiasa bersyukur terutama kepada Allah Taala. Jadikan ucapan Alhamdulillah sebagai zikir yang sentiasa membasahi bibir.

Kita bersyukur diberi kesihatan yang baik. Kita bersyukur kalau naik pangkat. Kita bersyukur kerana dianugerahi kekayaan, dapat keluarga yang baik dan 1001 satu kenikmatan lain yang kita lihat dengan mata kasar dan kita hitung dengan jari.

Tapi ada nikmat yang Allah Taala bagi kat kita tapi kita tak perasaan.

Misalnya;

Orang puji kita kerana benda hebat yang kita buat. Maka kita gembira. 

...sebenarnya selain rasa gembira, kita juga patut  bersyukur sangat kepada Allah Taala kerana masih mengizinkan orang melihat segala kebaikan kita dan menutup keburukan kita. 

Anggaplah ini satu  nikmat yang patut disyukuri. 


2. Buat Baik
(Manusia bahagia ialah yang sering buat baik).

Jika kita masih mampu membuat kebaikan, ini juga adalah satu anugerah daripada Allah swt. Maknanya, Allah masih mengizinkan kita menjadi insan berhati mulia, tidak berkira untuk membelanjakan masa, duit dan tenaga untuk mwmbantu orang lain. Semua ini adalah gambaran sifat ahli syurga. 

3. Magnet Positif
(Manusia bahagia ialah yang disukai ramai)

Beryukurlah jika kita sentiasa didatangi oleh orang baik atau perkara yang baik-baik. Semua yang bersifat positif suka menghampiri kita. Ini bermakna Allah sayang kita jadi Allah sentiasa mengizinkan perkara baik datang ke dalam hidup kita.

4. Bangun Malam
(manusia bahagia ialah yang mencintai tahajud)

Kalau dah berumur 40 tahun keatas, Allah swt bagi kekuatan kepada kita untuk bangun malam solat sunat tahajud malam 2 rakaat. Allah tahu tenaga kita sudah berkurangan untuk cergas secara fizikal. Jadi Allah beri kekuatan jiwa.

Kalau tak mampu berdiri, maka kita duduk. Janji kita ikhlas nak rebut ibadah malam yang sangat disukai Allah swt. 

Allah akan memberi rasa bahagia pada sebelah siang kerana kita mampu bangun beribadat malam kerana tidak semua orang mampu melakukannya. Maka jadilah ini satu rutin.


5. Baik hati
(Orang bahagia ialah yang tidak mudah sentap)

Kita akan bahagia jika kita sentiasa mengamalkan sikap berlapang dada. Tingkatkan kesabaran kita kerana di sebaliknya adalah pahala. Orang Melayu kata penantian satu penyiksaan. Tapi dalam Islam, penantian penuh kesabaran dan redha akan diberi pahala. Kita perlu faham di sebalik musibah ada hikmah iaitu:

1. Pahala 

2. Latihan Jiwa
Allah ingin melatih kita untuk menjadi manusia yang lebih baik.

3. Zikir 
Mungkin kita bukan jenis orang yang tidak terdidik dengan mengamalkan zikir. Tapi, apabila ditimpa musibah barulah manusia sibuk mencari panawar hati yang dukalara. Barulah kita rajin menghafal zikir serta belajar berdoa dengan penuh mengharap sampai menangis dan merintih.

4. Bayangan Kebaikan
Apabila kita ditimpa musibah, kita tahu Allah swt hendak memberi nikmat dan kebaikan. Kita di sebalik ujian ini adalah pahala. Kita dapat membayangkan hikmah di sebalik keburukan yang berlaku.

Elak Musibah Memang lumrah manusia tak nampak musibah yang menunggu di 'muka pintu'. Leka dengan segala keseronokkan dan anugerah yang Allah swt. Sebenarnya di sebalik ganjaran, ada kewajipan yang perlu dilunasi. Jika tidak ia akan menjadi musibah dalam hidup kita. Antaranya:


Pangkat dan Darjat
1. Jangan ingat jawatan itu satu ganjaran kemuliaan. Tapi ingatlah jawatan atau pangkat itu adalah satu amanah. Satu tanggungjawab. Jalankan tugas bersandarkan iman.

2. Ibubapa
Jangan ingat seronok dapat zuriat tapi ingatlah nanti kita akan ditanya tanggungjawab kita. Adakah kita telah mendidik anak menjadi manusia yang beriman kepada Allah swt dan patuh ajaran Rasulullah saw. 

3. Terkenal
Jangan ingat terkenal itu keseronokkan dan kemuliaan. Sebaliknya, kita ingat inilah petanda kita sudah hilang privasi. Kehidupan kita akan menjadi perbincangan umum. Jadi kita kena jaga perlakuan agar tidak menimbulkan budaya atau ikutan tidak elok. 

Jangan Suka Canang Itu Ini
Jangan teruja perhatian penghuni dunia. Lebih baik orang tak tahu apakah kebaikan yang kita lakukan. Sebaliknya, biar kita terkenal di kalangan Penghuni Langit. Biarlah para malaikat yang yang sibuk bercerita tentang perbuatan baik yang kita dilakukan.




Wednesday, March 25, 2015

Nikmat Yang Tersirat


Tanggungjawab Sesama Muslim
(Ustaz Ahmad Dusuki Abdul Rani, Kuliah Dhuha, 11 Mac 2013)

1. Menjawab salam (kalau org kirim salam pun kita wajib jawab).
2. Melawat orang sakit.
3. Mengiringi jenazah.
4. Mendoakan orang bersin.
5. Memenuhi undangan majlis (walaupun jemputan melalui wakil).
6. Beri nasihat.

* Selain itu kita penting beri bantuan kepada kawan.
* Dalam Islam, penting 'menjaga tepi kain' orang kerana jika mereka susah kita boleh tolong.

Dalam konteks Islam, tujuan kita diajar bagi salam kerana ini mampu mengajar kita merendah diri.

Jadi sebaik-baiknya, orang yang berdiri kena beri salam dulu kepada orang yang duduk. Orang yang duduk beri salam dulu kepada org yang baring.

Hikmah atau makna tersirat di sebalik saranan ini ialah: mungkin org yg duduk tu kakinya sakit, jadi eluklah orang yang berdiri itu memudahkan keadaan dengan menghulurkan tangan untuk bersalaman. Begitu juga orang yang duduk pula meraikan orang yang berbaring (terlantar sakit). Hulurkan dahulu salam. Tak luak sedikit kehormatan atau maruah kita kerana mendahulukan sunnah.

Cara didik hati:
Kita jangan terlalu mementingkan hak kita saja tapi kita mesti mementingkan peranan. Maknanya, kita jangan fikir hak kita sebagai boss, sebagai senior, sebagai suami atau sebagai saudara tua. Sebaliknya, kita kena fikir apakah peranan kita sebagai boss, sebagai ketua/senior yang boleh dimanfaatkan menjaga, membantu atau memudahkan kehidupan orang yang berada di bawah tanggungjawab (jagaan kita) atau di sekeliling kita. 

Kalau kita asyik mementingkan hak kita saja, demand supaya hak kita saja dipenuhi oleh orang lain maka kita akan hidup dalam stress.

Jangan buruk sangka
Didik hati agar tidak cepat 'melatah'. Jangan asyik nampak atau ingat keburukan orang lain saja. Atau dalam perkataa lain --  buruk sangka!  

Tahan marah
Cuba belajar tahan marah walaupun ketika itu memang kita berhak marah. Besar ganjarannya jika kita berjaya memujuk hati agar bersabar. Di akhirat kelak Allah swt berjanji akan beri anugerah besar. Si polan berhak untuk memilih mana-mana bidadari yang disukai (kalau perempuan ada hak ganjaran untuk mereka. Ada nas dan hadith untuk menguatkan hujah ini tapi admin taj sempat salin. Maaf.

Nota Pengarang:
Catatan ini sangat ringkas, khas untuk rujukan admin.  Jika ada sebarang kemusykilan sila dapatkan pencerahan daripada alim ulama.

Misty Blue for You