Followers

Sunday, December 1, 2013

Di Sebalik Senja

Assalamualaikum



SEJAK PAGI hujan. Bumi basah. Petang cepat benar gelap. Sejuk dingin saja. Sepuluh tahun lalu, kala musim hujan begini, saya bertemu Puan Y. Dia menelefon ketika senja sudah pun berlabuh dan saya sudah pun mengemas meja. Seharian di pejabat, hati teringat rumah. Tapi suara Puan Y yang sarat dengan kedukaan itu membuatkan saya memutar stering kereta 360 darjah, buat U-turn, tak jadi menghala ke USj, sebaliknya bergegas menuju ke Lembah Tengah. Puan Y menunggu di sebuah cafe yang tidak berapa sibuk. Sebaik sahaja saya duduk, Puan Y terus menangis berhamburan air mata. Lama dia menangis, bagai mendung yang sudah lama berladung dan kini cafe kecil ini bagai digenangi banjir. 

"Kenapa?"
"Adik saya kena rogol."

Sesaat itu saya terdiam. Tak terkata apa. Sikit pun saya tak menjangka, perkataan itu yang akan keluar dari mulutnya. Nak menyebutnya pun saya tak sanggup, apa lagi hendak membayangkan hal sedahsyat itu benar-benar berlaku. Lama saya memandang Puan Y. Dia terus tenggelam dalam airmata.

Hujan di luar pun semakin lebat. Bagaikan turut meratap, menangisi sebuah tragedi, perawan yang direntap.

.........!

Begitulah kisahnya, di sebuah senja.

Puan Y kawan lama saya. Kenal sejak dia masih belum kahwin lagi. Adik Puan Y memang comel manis orangnya. Sukar hendak saya bayangkan perasaan ketika itu kerana yang bercerita ini adalah kawan sendiri. Walaupun saya pernah menemuramah mangsa keganasan seksual, tapi itu semua melibatkan orang yang langsung tidak saya kenali. Simpati tetap ada tetapi pengakuan Puan Y ini bagai belati menusuk hati sebab yang kena itu adiknya, yang sempat saya kenal. Budak baik. Jenis tak banyak cerita, simple dan memang manja. Anak bongsu...memang begitu fitrahnya. Puan Y kakak sulung yang sangat menjaga kebajikan adik-adiknya. Emak di kampung tak perlu risau sebab tanggungjawab meladeni adik-adik yang bekerja di KL ini semua terletak di bahunya. Jadi, memang wajar kalau Puan Y meroyan. 

"Bila?"
"Minggu lepas! Ni baru sampai dari kampung."
"Siapa bagi tahu?"
"Dia sendiri...!"

Terdiam. Saya tak berani nak soal lebih lanjut. Sebenarnya, memang tak tergamak nak tahu pun hal ini lebih mendalam sebab nanti saya yang karam. Ini bukan cerita main-main. Bukan soal putus tunang, putus cinta, cerai-berai atau madu tiga. Tapi, ini bab rogol. 

Sesaat itu juga saya teringat perbualan dengan beberapa polis wanita yang ditugaskan mengendali kes rogol. Hebatnya beban jiwa yang ditanggung mangsa sampai ada yang bunuh diri. Kalau yang di bawah umur, yang masih kecil, yang belum pandai bercakap...atau yang memang tak tahu apa benda sebenarnya yang sudah berlaku ke atas dirinya itu, akan rosaklah jiwa raga. Si mangsa swring diburu igauan, menjerit dan histeria tak tentu masa. 

Siksanya.

Pedihnya. Hanya airmata Puan Y saja yang bercerita. Masa belalu begitu saja. 

...tbc/

Wassalam



5 comments:

Seri Kandi Tanah Jauhar said...

tak sanggup rasa menghadapi sebuah ujian yang sebegitu rupa.. bercerai talak tiga tu memang sudah sah jandanya, Kak Jun

:-(((((

airus ron said...

maaf lari dari tajuk..aunty macamne saya nak order cake? saya nak prder untuk hantaran dah resepsi..aunty pls respond :)

Jun Cupcakekasih said...

Salam airus...lari tajuk pun takpa. Whatsapp aunty or email cupcakekasih@yahoo.com 0172840900

Jun Cupcakekasih said...

Serikandi....dah ready baju.....??? You know i know we know...kann

Jasmeen HomeDelight said...

Dh bleh bkk dah..hehehhe